Rabu, 5 Ogos 2009

Pengalaman Pertama Menjadi ATS ESQ

Minggu lepas saya mencuba untuk menjadi ATS (Alumni Technical Support) bagi ESQ Workshop angkatan ke 4. Ini adalah pengalaman pertama saya menjadi ATS dan saya juga mendapat galakan yang kuat dari sahabat baik saya, Hairi a.k.a Jalot. Beliau menjadi koordinator bagi kursus kali ini.

Briefing setiap malam, yang lazimnya berakhir sampai pukul 2 pagi, kemudian bangun seawal 5 pagi dan memecut ke tempat kursus seusai solat Subuh menjadi agenda utama saya pada 3 hari tersebut. Jam 6:30 pagi mesti dah ada di Riverside Majestic Hotel, ini adalah untuk memastikan semua persediaan telah disiapkan sebaik mungkin. Letih mengantuk jangan kira, namun saya gagahkan jua kerana saya dah niatkan untuk ibadah dan cinta kasih saya kepada Allah Taala.

Sepanjang kursus, banyak perkara yang saya pelajari. Saya belajar bagaimana untuk mengaplikasikan "Zero Mind Process", iaitu pengosongan minda dari sebarang bentuk persepsi negatif yang dipengaruhi oleh lingkungan, prinsip hidup mahupun pengaruh orang lain semenjak kecil. "Zero Mind Process" atau ZMP ini penting bagi setiap individu Muslim khususnya yang pernah attend ESQ kerana ia mempengaruhi watak dan mengubah sudut pandang kita terhadap orang lain. Kita seringkali memandang negatif dan membuat justifikasi negatif terhadap orang lain walaupun orang itu baru kita kenali. Maka ZMP ini merupakan salah satu kaedah untuk membuang sifat-sifat negatif tersebut agar kita berlapang dada dan sentiasa berbaik sangka dengan semua orang di sekeliling kita.

Sepanjang kursus, saya belajar juga bagaimana untuk memberi, iaitu berkongsi perasaan bahagia dengan semua peserta kursus. Ternyata benarlah kata bijak pandai, kebahagiaan hakiki ialah apabila kita memberi, bukannya menerima. Pelbagai perkara saya kongsikan dengan pesrta kursus, malah dengan para alumni dan ATS yang lain pun saya sempat berkongsi rasa. Saya juga mendapat rakan baru di kalangan ATS seperti Muazzam @ Makhluk Cahaya, Azam @ Nasi Kerabu Man (Budok Kelate), Kairil @ AjinomotoSan, Shamimin @ Mat Bunga Romantik, Encik Iskandar, Encik Rahim dan lain-lain. Bekerja dengan mereka memang menyeronokkan dan menggembirakan.

Peserta kursus nampak bersemangat sepanjang hari. Alunan nasyid, presentation dan lain-lainnya diberi penumpuan sepenuhnya. Namun, ada juga 2 3 orang peserta yang agak 'keras' kepalanya. Peserta ini menjadi buah mulut dan kami di kalangan ATS hanya menahan hati dan mengurut dada agar bersabar dengan karenah peserta yang sombong angkuh ini. Maklumlah, anak orang berada. Mereka datang ikut suka hati dan balik pun ikut suka hati mereka. Mereka tidak mempedulikan tentatif program kursus dan saya difahamkan yang mereka mengikuti kursus ini kerana dipaksa oleh ibu mereka.

Saya dan Jalot memerah akal bagaimana nak tackle peserta ini, namun tak makan ajar juga. Last-last kami biarkan saja dan berdoa semoga Allah memberi taufik dan hidayah kepada mereka.

Kisah Seram Dalam ESQ

Dalam pada itu, semasa makan tengahari, kami di kalangan ATS terdengar pula berlaku kisah menyeramkan yang berlaku di belakang pentas. Pada ketika itu, seorang kakak ATS sedang berada di belakang pentas untuk menyusun barang. Pada ketika itu dewan telah digelapkan bagi membawa peserta ke alam alfa. Sedang asyik menyusun barang, kakak tersebut terdengar ada orang memanggilnya di belakang, namun apabila dia menoleh, tiada sesiapa di situ. Tiba-tiba kakak tersebut melihat kelibat putih melayang keluar dari belakang dewan, menyebabkan kakak tersebut meremang bulu roma dan lalu beliau melarikan diri ke luar dewan. Kakak tersebut hampir menangis dan pengsan dengan apa yang dia alami dan sangat terkejut. Difahamkan juga kejadian mistik semasa ESQ berlangsung pernah juga berlaku di Sabah di mana lampu chandelier bergoyang sendiri sedangkan tiada angin yang meniupnya. Lampu itu hanya berhenti bergoyang apabila nyanyian Asmaul Husna dilantunkan oleh peserta kursus dan gangguan tersebut berhenti setakat itu sahaja.

Saya berkongsi cerita tersebut dengan seorang lagi rakan ATS saya cikgu Azam, yang juga merupakan seorang ahli dalam bidang paranormal. Kami berpendapat mungkin gangguan datang dari bangunan hotel itu sendiri, atau ada anasir-anasir negatif yang ikut masuk campur dalam kursus tersebut.

Ada hati nak 'scan' tempat tersebut, tapi biarlah... asal jangan ada orang yang kena kacau, itu pun dah kira bagus.

Complete 3 hari kursus, saya kena demam panas. High temperature sampai menggigil-gigil badan. Tidur pun tak lena, kepala terasa berat. Doktor bagi MC 3 hari. Alhamdulillah hari ni ada ok sikit.

Esok turun kerja, rindu pulak nak ke ofis...

Wallahu 'alam

3 ulasan:

  1. satria esq go! go! go!

    BalasPadam
  2. best riya o......
    pey demam kwn..

    BalasPadam
  3. siti norfishah9 Ogos 2009 12:25 PG

    nak cari buku ESQ....from the talk organized by my school..it sounds good...and of course our action is because of what and how we are brought up by our parents, surrounding, and what we believe in...

    BalasPadam