Ahad, 26 April 2015

Pengalaman Berharga di Darussyifa


Assalamualaikum,

Lama juga tak update blog. Blog pun nampak 'berdebu'. Maklumlah, sangat sibuk sejak akhir-akhir ini. Semenjak pulang ke Kuching, saya semakin sibuk dengan rutin harian saya. Kalau ada masa pun saya lebih gemar berehat dan tidak menulis blog.

Alhamdulillah, kini saya juga telah tamat pengajian di Darussyifa setelah diijazahkan oleh Tuan Guru Dato Dr Haron Din pada 18 April 2015 yang lalu. Pengalaman ini sangatlah berharga. Hari yang ditunggu telah tiba. Setelah sekian lama berkorban masa, wang dan tenaga dengan menghadiri kuliah-kuliah yang dianjurkan, saya dan rakan-rakan berjaya menamatkan pengajian. Walaupun demikian, hampir separuh kumpulan kami tidak diijazahkan. Hal ini demikian kerana ramai yang 'tumpas' di tengah jalan.

Pengalaman belajar di Darussyifa amatlah menyeronokkan. Saya banyak belajar benda baru di Darussyifa. Walaupun mempunyai pengalaman merawat sebelum ini, namun di Darussyifa saya masih menemui pelbagai teknik dan kaedah lain dalam merawat, ruqyah-ruqyah yang baru untuk dihafal, dan kaedah kaunselig pesakit. Saya juga belajar bagaimana untuk mendisiplinkan diri dengan menghadiri majlis zikir, menepati masa, menadah kitab dan lain-lain. Sangat menyeronokkan.

Ketika bersalam dan ijab kabul menerima ijazah di depan Tuan Guru, rasa macam tidak percaya apabila saya berjaya menamatkan pengajian. Rasa terharu, gembira dan pelbagai seribu satu rasa bercampur di hati saya ketika itu. Penat lelah rasanya terbalas dengan penerimaan ijazah ini. Boleh kata lebih setahun saya ulang alik ke Darussyifa, menghadiri kuliah dan majlis zikir, serta latihan amali sekali. Belum kira lagi kos perbelanjaan yuran bulanan, kos pergi balik Sibu-Kuching-Sibu, bayaran buku dan lain-lain. Subhanallah! Cita-cita dan dan doa saya diperkenankan Allah, Alhamdulillah!

Kalau nak dikenang kembali bagaimana saya bermula dengan Darussyifa, sebenarnya saya telah mendaftar sebanyak 2 kali untuk memasuki kuliah. Namun, saya tidak dapat menghadiri kelas perasmian yang menyebabkan saya tidak layak untuk hadir kuliah. Halangan sebanyak 2 kali ini tidak menghalang saya untuk terus mendaftar untuk kali ketiga. Setelah mendaftar, ada pula halangan baru iaitu ketika kelas hendak dimulakan, saya dipindahkan bertugas ke Sibu.

Pada ketika itu, saya hampir putus asa. Namun saya keraskan hati, membanyakkan doa, saya fikir apa nak jadi, jadilah. Kerisauan tentang ongkos perbelanjaan pulang-balik Kuching-Sibu, bayaran yuran bulanan, masa kerja dan lain-lain saya letak ke tepi dan serahkan kepada Allah. Saya berkata kepada diri saya, saya niat belajar ilmu perubatan ini kerana Allah, ini adalah cita-cita saya sejak dahulu lagi untuk mendapatkan ilmu dari Tuan Guru, dan saya juga berniat untuk upgrade diri saya dalam bidang ini. Alhamdulillah, segalanya dipermudahkan oleh Allah. Saya berjaya menamatkan kuliah setelah berhempas-pulas setelah lebih setahun.

Kesimpulannya, saya mendapat banyak pengajaran dari peristiwa ini. Ingin saya kongsikan kepada pembaca sekalian, jika kita bercita-cita akan sesuatu, hendaklah kita kuatkan hati dan semangat, buat sehabis baik. Walau apa pun halangan yang datang, kena keraskan hati. Pedulikan kata-kata negatiif yang orang lemparkan kepada kita. Paling utama, kena luruskan niat dan banyakkan berdoa.

Semoga kita dirahmati Allah...


Khamis, 11 September 2014

Musim Haji Tiba Lagi...

Syawal telah berlalu. Maka kini kita menunggu kedatangan kedatangan satu lagi bulan yang mulia iaitu Dzulhijjah. Bulan ibadah bagi tetamu Allah di Makkah al Mukarramah.

Di televisyen kini telah banyak rancangan yang menayangkan tentang ibadah haji dan seumpamanya. Malah di facebook juga telah ramai kawan-kawan yang memuatkan gambar mereka dan juga keluarga mereka yang diundang menjadi tetamu Allah. Suasan ini menggamit kenangan saya ketika dijemput sebagai tetamu Allah pada 2005 yang lalu.

Menjadi haji dalam usia muda adalah di luar jangkaan saya. Saya tidak menyangka bahawa saya dipilih untuk mengerjakan haji bersama kedua ibu bapa saya kerana pada ketika itu hanya ibu dan ayah saya sahaja yang terpilih. Tapi oleh kerana rezeki yang Allah berikan, maka saya bersyukur kerana dapat mengerjakan haji pada usia muda. Perasaan bercampur baur antara gembira, risau, seronok, takut dan sebagainya. Namun saya telah dipesan oleh beberapa orang ustaz agar meluruskan niat dan berbaik sangka dengan Allah Taala bila berada di Tanah Suci kelak.

Penerbangan selama 9 jam ke Jeddah International Airport amat membosankan saya. Pada 3 jam yang terawal saya masih mampu untuk menghiburkan diri dengan membaca Quran, tilawah Quran dan menonton tv. Pada jam yang seterusnya telah timbul rasa resah gelisah "bila laa nak sampai ni?" dan punggung pun dah rasa lenguh kerana duduk terlalu lama. Tidak dapat saya bayangkan yang saya yang berusia 25 tahun pada ketika itu pun dah tak tahan nak duduk lama-lama apatah lagi orang tua yang berusia 80 tahun ke atas, tentu mereka lebih lagi terasa lenguhnya. Namun saya tidak berani mengeluh kerana menjaga hati dan pancaindera adalah amat penting kerana musafir pada ketika itu bukanlah musafir sembarangan sebaliknya musafir menghadap Tuhan Semesta Alam di rumahNya yang mulia. Kalau silap haribulan boleh kena denda 'on the spot'.

Kami tiba di airport Madinah pada waktu dinihari, kira-kira sejam sebelum azan Subuh dilaungkan. Suasana Madinah amatlah sejuk pada ketika itu, sampaikan saya menggeletar kesejukan. Mujurlah saya mengenakan pakaian tebal dan baju sejuk yang dipinjamkan oleh sahabat baik saya Anan. Baju sejuk itu saya pakai sepanjang musim haji kecuali ketika berada dalam keadaan ihram.

Suasana di Madinah amat tenang dan teratur sekali. Sembahyang di masjid Nabawi, berziarah ke maqam nabi Muhammad dan sahabatnya, melawat tempat bersejarah di sekitar Madinah seperti Medan Uhud, Masjid Quba dan lain-lain sangatlah menyeronokkan. Ini kerana setiap tempat mengandungi nilai memori dan sejarahnya sendiri di kalangan umat Islam. Malah ketika melihat perkuburan syuhada di Medan Uhud saya terasa insaf atas pengorbanan yang mereka lakukan demi untuk Islam.

Seterusnya apabila tiba masa untuk ke Makkah, kami mengambil masa kira-kira 5 jam perjalanan untuk ke sana. Kami singgah untuk bermiqat di Bir Ali dan solat sunat di masjid berkenaan. Seterusnya kami bertalbiah ramai-ramai dalam bas menuju ke Makkah.

Makkah, umrah haji, wukuf di Arafah, mabit dan melontar di Mina, balik Makkah dan seterusnya menunggu untuk pulang. Banyak pengalaman semasa melaksanakan ibadah-ibadah berkenaan. Malah sempat juga berkawan dengan seorang kawan yang berbangsa Afghanistan dan seorang lagi dari Indonesia semasa menunggu masuk waktu Maghrib di Amsjidil Haram. Masing-masing bekerja sebagai doktor di Afghanistan dan pekerja pelantar minyak di Indonesia.

Kalau nak cerita semua tentang pengalaman mengerjakan haji memang tak larat. Cukuplah jika saya katakan, kalau dah sekali menjejak kaki di Tanah Suci, pasti hati akan terpanggil untuk datang kembali.

Wallahu 'alam


Rabu, 16 Julai 2014

Ramadhan di perantauan...

Assalamualaikum,

Tahun ini merupakan pertama kalinya saya berpuasa sebagai perantau di tempat orang, Sibu. Walaupun Sibu masih dalam negeri Sarawak, saya berpendapat berpuasa di tempat sendiri lebih menyeronokkan.

Di Sibu tak ramai orang Melayu, majoritinya Cina. Maka suasananya tidaklah semeriah di Kuching. Tapi itu tidaklah membuatkan saya sedih sangat. Saya menganggap bahawa ini pengalaman baru yang akan menghiasi KitabKehidupan saya. Sekurang-kurangnya ada juga pengalaman yang akan diceritakan kepada anak cucu nanti insya Allah.

Berpuasa dengan rakan serumah sewa, memang menyeronokkan. Kami punya pilihan untuk 'bersungkei', samada :-

1) Masak sendiri di rumah

2) Beli di bazaar Ramadhan

3) Berbuka di surau

Usai berbuka dan solat Maghrib, kami akan ke surau Al Firdaus Jalan Apollo untuk Isyak berjemaah dan teraweh. Ramai juga orang Melayu di kawasan ini. Pada hari biasa jemaah tak ramai. Bila Ramadhan hampir penuh surau dengan jemaah dari taman ini. Siang Ramadhan di Sibu rasanya tiada apa yang special. Hanya saja kami di pejabat SPNB dapat mendengar lagu raya berkumandang di pasaraya Giant yang terletak bersebelahan dengan pejabat kami.

Sayu pulak mendengarnya...

Wallahu 'alam

Selasa, 22 April 2014

Pening sembuh dengan berkat Al-Quran...

Assalamualaikum, Sejuta maaf kepada semua pengunjung blog ini kerana sudah terlalu lama tidak update cerita. Kisah yang nak dikongsi memang banyak, tetapi kerana hambatan masa, dan beberapa perkara dan tugasan yang banyak menyebabkan saya tidak dapat nak menulis dan berceloteh dalam blog ini. Saya sendiri pada ketika ini sudah tidak berada di Kuching lagi. SPNB telah membuka cawangan baru di Sibu, maka saya mendapat arahan untuk melapor diri dan menjaga pejabat Sibu bagi memantau projek RMR di kawasan Sarawak Tengah.

Suasana baru, pejabat baru tetapi tugasan masih sama. Perasaan bercampur-campur, teruja dan bosan. Bermula dengan memindah barang peribadi, barang pejabat, mencari rumah sewa sampailah mengenalpasti lokasi suaru masjid dan tempat makan halal (di Sibu agak sukar mencari tempat makanan halal). Aktiviti di Sibu juga agak berkurangan kerana saya banyak menghabiskan masa di surau Al-Firdaus Jalan Apollo, tidak jauh dari rumah sewa saya. Setelah 3 bulan di Sibu, saya sudah biasa dengan suasana di sini walaupun masih belum hafal jalan raya di sini. Di Sibu ini juga saya belajar berdikari kembali kerana terpaksa membasuh baju sendiri, masak sendiri dan lain-lain. Untuk pengetahuan pembaca semua, majoriti masyarakat di Sibu ialah orang Cina dan diikuti oleh bangsa Iban. Kebanyakan mereka adalah peniaga dan bekerja sendiri. Orang Melayu dan Melanau juga ada di Sibu namun dalam bilangan yang tidak ramai.

Di Sibu ini juga saya jarang merawat kerana saya lebih gemar mendiamkan diri daripada mengiklankannya dengan orang lain. Tambahan pula saya masih ingat pesan Tuan Guru Haron Din agar jangan menunjuk diri jika pandai merawat. Cukuplah hanya jika ada orang berhajat barulah kita menolong.

Walaupun demikian, sahabat baik saya Jalot telah memperkenalkan saya dengan rakan sekerjanya untuk dirawat disebabkan oleh gangguan sihir. Lokasi rumah pesakit terletak di pinggir bandar Sibu dan kampung tersebut agak sunyi dan terpencil. Pada sesi pertama rawatan si pesakit mengeluhkan beberapa anggota badannya sakit tanpa sebab dan doktor telah mengesahkan bahawa si pesakit sihat. Selain itu pesakit juga kerap mengalami mimpi seram dan sebagainya. Sebaik rawatan bermula, saya hanya menggunakan kaedah bacaan ruqyah diiringi dengan tepukan pada belakang badan pesakit. Hasilnya si pesakit muntah dengan banyaknya dengan mengeluarkan cecair berwarna hitam. Saya membekalkan pesakit dengan mandian limau dan air penawar. Rawatan susulan akan dilakukan kemudian.

Pening kepala..

Semasa saya balik ke Kuching minggu lepas, hampir setiap hari saya tak duduk lekat di rumah. Banyak aktiviti luar yang perlu diselesaikan seperti mesyauarat Bestway, kuliah Darussyifa, kenduri dan lain-lain. Kesannya, saya berasa amat letih dan kurang tidur. Kepala pening, tengkuk tegang dan badan letih. Akibatnya, saya susah nak tidur malam. Saya kurang gemar makan Panadol kalau pening kepala. Kalau pening selalunya saya akan minum air putih banyak dan tidur. Namun kali ini saya nak tidur pun susah kerana menahan sakit. Akhirnya, saya menggunakan kaedah sperti yang diajar oleh ust Awang Ariffin supaya minum dan menyapu kepala dengan air bacaan Yasin.

Di rumah saya memang ada stok air penawar yang dibacakan Yasin semasa majlis zikir setiap Sabtu malam. Saya ambil air tersebut, membaca Fatihah, Selawat Syifa dan doa penyejuk. Hembus dan minum dengan niat kesembuhan. Kemudian saya basahkan seluruh kepala dan tengkuk dengan air tersebut sambil berdoa untuk kesembuhan. Ajaibnya, seperti kunyit dengan kapur, sebaik saya melabuhkan kepala yang basah tersebut di atas bantal, dalam hitungan minit saya terus tertidur. Bangun pada pagi esoknya, kepala terasa ringan dan badan pun segar. Subhanallah! Demikianlah mukjiat Al-Quran. Janganlah ragu dan was-was. Apa yang penting ialah yakin dan tawakkal kepada Allah.

Insya Allah, keajaiban boleh berlaku.

Wallahu 'alam...

Jumaat, 3 Januari 2014

Kisah Unik Ustadz Abdullah (Mu’alaf dari Timor Timur) Menggagalkan Acara Paranormal

Kisah yang juga unik di ambon tentang melawan sihir juga, kisah ini beberapa tahun lalu diceritakan Ustadz Abdullah (pengajar Ponpres Ihya As-sunnah Degolan Yogyakarta pinpinan Ustadz ja’far Umar Thalib) pada saya. ketika beliau masih berada di ambon beliau melihat ada selebaran acara pengobatan gratis + pengisian ilmu kanuragan dari rombongan paranormal yang berasal dari jawa dalam beberapa hari kedepan.
Ustadz Abdullah berfikir keras bagaimana caranya untuk menggagalkan acara perdukunan tersebut sebab sudah tidak bisa dida’wahi lagi.

Maka pada malam harinya beliau mengambil air dicampur garam yang ditaruh dalam sember air lalu beliau membacakan ayat-ayat ruqyah. setelah itu beliau mengitari lokasi yang akan diadalan acara perdukunan tersebut sembari membacakan ayat-ayat ruqyah dan memercikkan air ruqyah mengitari lokasi tersebut dengan niat untuk mengusir jin-jin yang akan dibawa para paranormal tersebut untuk acara pengobatan dan pengisian ilmu kanuragan. Keesokan harinya ketika para paranormal tersebut berada dalam lokasi acara, tidak beberapa lama pada bertumbangan dan ada yang muntah darah, walhasil acara bubar, menurut penuturan dukun tersebut ada orang sakti yang menghilangkan ilmu ghoib mereka dan membuat mereka semaput semua.
Alhamdulillah acara kemusyrikan batal dilaksanakan dengan karomah yang didapat ustadz Abdullah dari Allah Ta’ala.
Ibroh yang didapat :
Ustadz Abdullah tidak punya ilmu hizib, tidak pernah berpuasa mutih, pati geni, merapal hizib ribuan kali, tidak meminta bantuan khadam jin………. yang dibaca murni ayat suci AlQu’an dan Doa Rasulullah dan ternyata Ustadz Abullah mendapatkan karomah dari Allah hingga bisa menggagalkan acara musyrik yang diadakan rombongan paranormal tersebut :) 

Sabtu, 7 September 2013

Kanker Sembuh Karena Rutin dengar Ayat Al-Qur'an

Seorang penderita kanker parah, tergolek tak berdaya di sebuah rumah sakit di Lebanon Selatan. Salah seorang anggota keluarganya yang sudah tampak pasrah dan putus asa, setiap hari datang, dan membacakan ayat-ayat suci Al-Qur’an dengan lagu yang menyentuh hati. Hal itu dilakukannya terus setiap hari, dan tanpa disadarinya telah berlangsung tiga bulan.

Dokter pun terpana. Menurut perhitungannya,­ pasiennya itu tak akan mampu bertahan lebih dari sebulan. Saat itu sudah hampir lewat tiga bulan, dan anehnya, kondisi pasien kanker itu bukannya semakin memburuk, justru menunjukkan kemajuan yang sangat luar biasa.

Ada apa? Dokter itu pun lalu teringat akan sosok Alfred Tomatis, seorang dokter warga negara Prancis, yang membuat eksperimen selama lima puluh tahun mengenai indera manusia. Alfred membuat kesimpulan bahwa indera pendengaran, merupakan indera yang paling penting. Ia menemukan bahwa pendengaran mengontrol seluruh tubuh, mengatur operasi-operasi­ vital, keseimbangan, dan koordinasi gerakan-gerakan­nya. Ia juga menemukan bahwa telinga mengontrol sistem syaraf.

Selama eksperimennya, ia menemukan bahwa syaraf pendengaran terhubung dengan seluruh otot tubuh, dan ini adalah alasan mengapa keseimbangan dan fleksibilitas tubuh, serta indera penglihatan itu terpengaruh oleh suara. Telinga bagian dalam terhubung dengan seluruh organ tubuh, seperti jantung, paru-paru, hati, perut, dan usus. Hal ini menjelaskan mengapa frekuensi-freku­ensi suara itu memengaruhi seluruh tubuh.

Dokter ahli kanker di rumah sakit di Beirut itu pun, akhirnya mengambil kesimpulan, bahwa rupanya, bacaan Al-Quran memiliki efek luar biasa terhadap sel-sel dan dapat mengembalikan keseimbangan. Otak merupakan organ yang mengontrol tubuh, dan darinya muncul perintah untuk relaksasi organ-organ tubuh, khususnya sistem kekebalan tubuh.

Dan, sejak itulah, selain upaya medis yang ia lakukan, dokter itu juga menambah terapinya dengan terapi suara, lewat pembacaan ayat-ayat Al-Qur’an, untuk penyembuhan pasien-pasienny­a.

Peneliti ini menyatakan, "Suara manusia memiliki nada spiritual khusus yang membuatnya menjadi sarana pengobatan yang paling kuat." Para peneliti kemudian menemukan bahwa beberapa suara dapat menghancurkan sel-sel kanker, dan pada waktu yang sama dapat mengaktifkan sel-sel yang sehat.

“Sel kanker hancur hanya dengan frekuensi-freku­ensi suara. Itulah mengapa bacaan Al-Qur’an memiliki pengaruh besar terhadap kanker yang paling berbahaya dan akut sekalipun!” jelas Fabien, seorang peneliti yang juga musisi.

Tetapi, apakah pengaruh ini hanya terbatas pada sel-sel? Jelas bahwa suara dapat memengaruhi segala sesuatu di sekitar kita. Inilah yang dibuktikan Masaru Emoto, ilmuwan Jepang, dalam eksperimennya terhadap air. Ia menemukan bahwa medan elektromagnetik­ pada molekul-molekul­ air itu sangat terpengaruh oleh suara, dan ada suara-suara tertentu yang mempengaruhi molekul dan membuatnya lebih teratur.

Apabila kita mengingat bahwa 70% tubuh manusia itu adalah air, maka suara yang didengar manusia itu memengaruhi keteraturan molekul-molekul­ air pada sel-sel tubuh, dan juga memengaruhi molekul-molekul­ itu bergetar, sehingga dapat memengaruhi kesehatannya.

Para peneliti lain mengonfirmasi bahwa suara manusia dapat mengobati banyak macam penyakit termasuk kanker. Para terapis juga menyetujui bahwa ada suara-suara tertentu yang lebih efektif dan memiliki kekuatan penyembuh, khususnya dalam meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Bentuk molekul air berubah ketika dihadapkan pada suara. Jadi, suara itu berpengaruh sangat besar terhadap air yang kita minum. Apabila Anda membacakan Al-Qur’an pada air, maka karakteristikny­a akan berubah, dan air itu akan mentransfer efek-efek Al-Qur’an itu kepada setiap sel dalam tubuh, sehingga mengakibatkanny­a sembuh. 

Bacaan Al-Qur’an 
Bagaimana bacaan Al-Qur’an itu bisa mengobati kanker? Virus dan kuman ternyata bergetar dan sangat terpengaruh oleh vibrasi suara, khususnya nada-nada khas yang keluar dari suara bacaan Al-Qur’an. “Nada-nada yang keluar dari bacaan Al-Qur’an dapat menghentikan perkembangbiaka­n virus dan kuman dalam tubuh kita, dan dalam waktu bersamaan justru meningkatkan aktivitas sel-sel sehat, dan membangkitkan program kekebalan tubuh yang terkacaukan, agar siap bertempur melawan virus dan kuman,” jelas Fabien.

Menurutnya, nada-nada yang keluar dari bacaan Al-Qur’an itu terdiri dari sekumpulan frekuensi yang sampai ke telinga, lalu bergerak ke sel-sel otak, dan memengaruhinya melalui medan elektronik, lalu frekuensi-freku­ensi tersebut mengaktifkan sel-sel.

Sel-sel akan merespon medan itu dan memodifikasi vibrasi-vibrasi­nya. Perubahan pada vibrasi inilah yang kita rasakan dan pahami sesudah mengalami dan mengulangi. Ini merupakan sistem alamiah. Ini merupakan sistem keseimbangan yang natural. Bahkan Profesor Masaru Emoto, meyakinkan, bahwa efek penyembuhan melalui terapi suara, jauh lebih dahsyat dari pengobatan herbal dan terapi alamiah lainnya.

Nabi SAW membaca Ta’awudz ratusan kali setiap hari. Beliau memohon kepada Allah untuk melindunginya dari berbagai hal buruk, termasuk penyakit. Kita juga sangat dianjurkan untuk membaca surat Al-Falaq dan An-Nas setiap hari. Semoga Allah menjadikan Al-Qur’an sebagai obat bagi kita dari setiap penyakit, lahir dan batin.

Sumber : http://asalasah.blogspot.com/2013/04/kanker-sembuh-karena-rutin-dengar-ayat.html

Selasa, 14 Mei 2013

Amalan baca al-Quran bantu rawat masalah emosi

Kitab suci mukjizat teragung perkukuh kekuatan dalaman, berikan ketenangan jiwa KEHIDUPAN di dunia ini sentiasa silih berganti antara kebahagiaan dan penderitaan.

Ketika ditimpa kesusahan, jiwa menjadi gelisah dan murung kerana memikirkan permasalahan dihadapi. Kata Ibnu Mas’ud, bagi setiap kegembiraan ada kesedihan dan tidak ada satu tempat pun yang dipenuhi kesenangan kecuali tempat itu juga diisi oleh kesedihan. Biasanya kita akan berehat atau melakukan sesuatu aktiviti bagi mengatasi masalah emosi. Sebenarnya ubat paling mujarab ialah membaca al-Quran, iaitu amalan yang semakin ditinggalkan kecuali apabila tiba Ramadan.

Selain mendapat pahala, membaca al-Quran adalah mukjizat agung dalam membaik pulih kegelisahan jiwa dan mengatasi kemurungan hidup. Allah berfirman bermaksud: “Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari al-Quran ayat suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang yang beriman kepadanya.” (Surah al-Israa’: 82). Firman Allah lagi bermaksud: “Wahai manusia, telah datang kepada kamu al-Quran yang menjadi pengajaran daripada Tuhanmu dan penyembuhan bagi penyakit yang ada dalam dadamu (jiwa) dan petunjuk serta rahmat bagi orang yang beriman.” (Surah Yunus: 57). Membaca al-Quran selain satu ibadat, juga boleh menjadi ubat atau terapi mengubati jiwa yang gelisah, gundah atau ketika fikiran berserabut.

Diriwayatkan, ada seorang lelaki datang menemui Abdullah bin Mas’ud untuk meminta nasihatnya kerana lelaki itu sedang berserabut dan jiwanya resah gelisah. Abdullah kemudian menasihatkan lelaki itu: “Pergilah kamu ke tempat orang yang membaca al-Quran dan mendengar baik-baik orang membacanya. Kamu juga boleh membacanya sendiri.” Selepas itu, lelaki berkenaan pulang dan mengamalkan pembacaan al-Quran seperti dinasihatkan Abdullah bin Mas’ud. Lelaki itu berasa jiwanya cukup tenang dan amat tenteram. Fikirannya tidak lagi berserabut memikirkan masalah dunia.

Sebenarnya bukan lelaki itu saja membaca al-Quran berasa tenang dan aman, tetapi semua orang yang membacanya dengan hati khusyuk ditambah pula memahami akan maknanya akan mampu merasai kemanisan iman. Begitulah hebatnya mukjizat al-Quran. Membaca al-Quran adalah satu cara mengingati Allah. Orang yang sentiasa mengingati Allah dalam apa situasi sudah pasti jiwa berada dalam keamanan dan tenteram. Firman Allah bermaksud: “Orang yang beriman itu akan menjadi tenteram hati mereka. Ingatlah dengan mengingati Allah itu hati akan menjadi tenteram.” (Surah Ar-Ra’d: 28).

Oleh itu, jadikan membaca al-Quran sebagai gaya hidup dan jangan membacanya tatkala ditimpa masalah saja. Kesungguhan membaca al-Quran akan memantapkan rohani dan menjernihkan hati. Ingatlah Allah pada waktu lapang, tentu Allah akan ingat dan bantu kita ketika susah. Allah membekalkan mukjizat teragung al-Quran sebagai rahmat dan mereka yang membaca atau mendengar bacaan ayat suci itu akan diberikan Allah kekuatan dalaman.

Amalan membaca al-Quran diakui metodologi sempurna dalam mengubat penyakit jiwa atau psikoterapi. Segala gangguan jiwa seperti kemurungan, fikiran berserabut dan cepat panik dapat diatasi dengan membaca al-Quran. Lebih lama kita membacanya, jiwa menjadi semakin aman tenteram. Inilah rahmat kurniaan Allah.

Antara bacaan ayat al-Quran yang dijadikan sebagai penyembuh jiwa ialah surah Yasin. Syeikh Mohd Alawi Al-Malik mengatakan, surah Yasin banyak kelebihannya kerana menurut Rasulullah, surah Yasin adalah hati al-Quran. Sahabat Rasulullah, Abu Hurairah ada berpesan: “Sesungguhnya akan lapanglah penghuni rumah yang dibaca di dalamnya al-Quran dan akan banyaklah kebajikan dalam rumah itu dan akan datanglah para malaikat ke rumah itu dan akan keluarlah syaitan daripadanya. Sebaliknya, rumah yang tidak dibaca di dalamnya al-Quran, akan mendatangkan kesempitan kepada penghuninya. Di samping itu, kebajikan akan berkurangan, para malaikat akan keluar dan syaitan akan memasuki rumah itu.”

Membina kehidupan bahagia menjadi impian semua. Justeru, satu cara terbaik memantap jiwa dan hati menghadapi masalah hidup ialah dengan memperbanyakkan bacaan al-Quran Oleh Mohd Rizal Azman Rifin Sumber: http://epondok.wordpress.com/